"DI SAAT HATI DI BELENGGU DUKA MUNGKIN TIKA ITU DOSA BERTAKHTA"...

Sampai Bilakah?

Sabtu, 9 Mei 2009



Suasana politik malaysia yang semakin kucar-kacir sekarang membuatkan semua orang bertanya dimanakah pengakhiran segala krisis ini.Politik malaysia yang menuju kepada politik kuno yang membuat negara kita dipandang jauh kebelakang .Politik yang tiada maruah ,tiada hati perut, tiada erti kawan , asalkan boleh teruskan sahaja niat kita .

Dalam keadaan ekonomi meruncing,masalah sosial kian parah ,gejala murtad menjadi-jadi ,apakah insan-insan politik belum sedar semua ini? Pasti mereka sedar jawabnya Cuma apa yang nak diperkatakan suasana itu yang membuat kita tersasar tugas asal kita.Dari tugas membela bertukar tugas membela teman-teman yang di aniaya oleh musuh-musuh politik sehingga lah ini menjadi perbalahan kedai kopi. Tidak di persalahkan mereka kerana ini terjadi kerana kebodohan mereka yang sedia bodoh .

Sahabat sekelian ..

Mahasiswa sekarang perlu berani untuk bersuara ,orang peringkat pertengahan harus tampil, cendiakawan islam perlu bangkit,ahli akdemik harus sedar , suasana ini tidak akan berakhir andai kita masih diulit keenakan habuan yang kita dapat hasil tangan kita itu .Ingat segalanya akan dipersoalkan .
Indah bumi ini hasil tangan manusia dan musnah juga hasil tangan manusia. Haiwan yang ada memberi tunduk akur pada manusia sebagai khalifah. Tapi akan sia-sia mereka, andai kita memusnahkan alam ini.

Suasana yang berlaku ayuh kita bangun , bangun umat melayu yang dikatakan mudah lupa, bangun umat islam yang menyatakan iman pada sang pencipta yang menurunkan pelita pada seluruh umah ini, ayuh bersatu wahai rakyat Malaysia kita hancurkan tangan-tangan yang merosakkan. Ayuh kita bangun membina satu pakatan di atas pelita ILAHI yang agung.Kita pecah tembok bangsa , pecah tembok kebodohan sekular, kita hancurkan benteng material .

Aku tidak mengajak untuk mengangkat senjata , aku n tidak mengajak untuk bertikam lidah . Apa aku serukan ialah kita bangun dari lena yang terbuai selama ini. Apa kita menunggu lagi? Gemggam tekad juang ini, usag dihirau rintagan yang mendatang,hiraukan habuan di dunia yang menanti kita, yang membuat kita tidak takut dan bersedih dikemudian hari ...